Mana Yang Lebih Baik Antara Homeschooling Dan Sekolah Formal

Menjadi orang tua tentunya memiliki tantangan tersendiri untuk menentukan model pendidikan yang akan diterima anak kita. Tentunya kita tidak boleh sembrono atau asal memilih, kita harus cerdas dalam mendidik dan mengambil keputusan demi kelangsungan masa depan buah hati kita dimasa depan nantinya. Ketika anak kita masih balita mungkin semuanya terasa mudah dan menyenangkan saat merawatnya, namun hal tersebut akan berbeda bila dia sudah beranjak pada usia sekolah.

Saat anak memasuki usia tujuh tahun sebuah keputusan penting akan dibuat oleh orang tua berhubungan dengan pendidikan, akan menyekolahkan sang anak dimana, mana sekolah yang terbaik untuk tumbuh kembangnya, formal atau homeschooling. Semua itu akan menjadi pilihan yang harus bisa kita tetapkan agar nantinya anak kita mendapatkan pendidikan yang maksimal dan baik tentunya.

Yang akan menjadi bahan pertimbangan orang tua biasanya tak jauh dari beberapa pilihan ini, biaya, kualitas pendidikan, serta jarak sekolah bila menggunakan formal.

Sekolah formal menjadi pilihan favorit banyak orang tua untuk menyekolahkan anaknya, namun tak sedikit juga orang tua untuk menyekolahkan anaknya dengan menempuh model homeschooling.

Lantas apa persamaan dan berbedaan dari kedua model pembelajaran ini?

Persamaan

homeschooling surabaya

Mari kita mulai penjelasan dari persamaan yang dimiliki dua jenis model pendidikan ini.

Baik homeschooling dan sekolah formal, kedua model ini merupakan lembaga legal yang keberadaanya telah diakui oleh Negara. Seperti yang tertera pada UU no 20 tahun 2003 tentang system pendidikan nasional pasal 27, dimana kedua model ini merupakan model pendidikan yang memiliki tujuan untuk mendidik anak dengan ilmu pengetahuan.

Standar kompetensi lulusan yang mencakup IPTEK, nasionalisme, kesehatan, olahraga, dan estetika menjadi persamaan dari kedua model ini. Ntah itu homeschooling maupun sekolah formal juga sama- sama mengikuti ujian nasional (UN) nantinya.

Perbedaan

Sedangkan untuk perbedaan dari kedua system pendidikan ini, terlihat jelas dari sistemnya itu sendiri yang ditempuh. Pada sekolah formal anda sudah pasti semua cukup mengetahui dan paham mengenai aturan mainnya, dimana setiap senin sampai dengan hari jumat semua murid wajib untuk datang ke sekolah. Kemudian murid- murid tersebut akan dibagi menjadi beberapa tingkatan kelas dengan materi yang sudah diatur oleh sekolah dan juga dinas pendidikan nasional. Semua murid diperlakukan sama tanpa ada satupun yang dibedakan dalam mendapatkan materi pengajaran.

Apabila sekolah formal memiliki kurikulum yang telah diatur oleh pihak sekolah, berbeda dengan homeschooling yang mana hal tersebut diatur oleh orang tua murid itu sendiri. Namun, orang tua tetap akan mendapatkan dari dinas pendidikan agar kualitasnya tetap setara. Jadwalnya pun berbeda dengan sekolah formal.

Tentunya kedua metode pembelajaran ini memiliki kelebihan dan kekurangannya masing- masing, kuncinya pada pola pembelajaran dengan materi- materi yang sesuai dengan bakal dan minat sang murid.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *